semua berawal pada tanggal 15 juni. Setelah sarapan jam 9, lalu nongkrong depan komputer sebentar.
siangnya mendadak terasa pegal yang lama2 makin parah di pinggang bagian kanan bawah. Hal pertama yang saya lakukan adalah coba googling tentang gejala ini.
“mati gw. kena usus buntu nih” itulah yang pertama lewat di pikiran ketika muncul hasil google kalau2 ini gejala usus buntu.
rasanya pegel banget, saking bingungnya, sampe2 rela nongkrong di kamar mandi, sambil berharap kali aja pas boker sakitnya ilang. hasilnya? boker pun gak bisa, buang angin pun ga bisa!
serius tuh perut rasanya keras, kembung gitu, kaya pengen buang angin, tapi udah ngeden tetep ga keluar juga. sengsara.

berhubung dirumah ga ada orang, langsung ke klinik deket rumah aja, dan divonis kena Disentri.
Disentri?? nggak mungkin. pasti ini dokter salah vonis dan salah ngasih obat juga lol
akibatnya sakit makin menjadi jadi. beneran, sakit banget. mau nungging kek, meringkuk, kayang, tetep itu sakit ga ilang2.
skip cerita, hari itu saya belom ke rumah sakit. lagi ga ada duit. 2 hari tuh sakitnya, ampe kaga bisa tidur semaleman.

akhirnya bantuan datang juga, bule’, om, sama sodara saya mau bantu buat berobat. alhasil dibawalah saya ke rumah sakit swasta di kota saya ini.
pertama di periksa, terus dokter curiga kalo ini emang usus buntu dan menyarankan untuk di USG.
hasil USG bagus tuh. normal dan sehat semua, kecuali ginjal bagian kanan.
baru deh, di vonis sama dokter.. katanya di ginjal saya ini terdapat endapan kristal (pasir) masih belom membatu.

terus tanya sekalian ke dokter, ini kenapa ga bisa buang air ya dok? yah katanya sih sembelit gitu. langsung aja tuh ama dokternya dikasih obat kapsul.
kapsul yang dimasukin ke bagian bawah. serius.

magrib pulang, agak enakan. ginjal udah nggak sakit lagi. besoknya pun bisa buang air besar lagi. alhamdulillah..

selama kira2 seminggu saya masih ngikutin saran dokter untuk minum air putih banyak2 sampai akhirnya, sekitar 2 minggu sebelum saya ngepost tulisan ini.
waktu itu lagi nongkring nongkring bareng temen, biasalah main game, ngalor ngidul ngomongin rencana liburan macem2.
biasanya tuh tiap nongkrong pasti makan siang bareng; nah makannya itu pasti warteg. ga jauh2.
udah tuh sengaja saya nggak pesen, soalnya saya lagi ga boleh sembarangan makan dulu takut kenapa2.
nah bodohnya saya tuh malah pesen minuman bersoda: kuku bima roso roso. siang2 enak tuh minum roso roso.
udah deh pas nongkrong emang ga terasa, tapi pas udah sampe rumah, beh.. rasa pegal yang bikin trauma itu muncul lagi. tapi bukan di ginjal kanan, melainkan di pangkal paha.
gile.. malem itu juga, buang air kecil susah dan terasa anyang2an, panik dong saya, jelas.

terus tuh nyoba bolak balik kamar mandi tetep anyang2an juga, kaga bisa keluar kemihnya. mana sakit banget lagi nih pangkal paha.
untungya sisa obat dari rumah sakit masih ada, langsung tanpa pikir2 lagi saya tenggak tuh obat (nama obatnya Kaflam apa Spasmomen gitu lupa, pokoknya buat menghilangkan nyeri)
sembari nunggu reaksi, saya pun mendeklarasikan nazar kepada Allah. nazarnya rahasia ya. dan sesaat setelah deklarasi itu, rasa nyerinya hilang. saya bersyukur banget saat itu. tidurlah saya.

pas bangun, beh… buang air kecil susah bener man.. gile, saya rasa sih emang nih udah ada batunye nih. lemes langsung bayanginye. beneran.
terus tuh kejadian berlangsung selama sekitar 3 hari. saya pun ga enak juga, masa minta bantuan sodara lagi sih. ah.. browsing internet aja, cari metode alternatif.
dan bener aja, banyak banget opsi. dari ngeracik sendiri sampe beli jamu, macem2. saya pun nggak langsung hajar aja, soalnya takut ngga cocok.

iseng nyari metode penyembuhan secara medis, ternyata, bisa dengan metode ESWL. menurut testimoni orang2 sih ESWL terbukti manjur, hari itu juga batunya hancur.
metode ESWL ini pake gelombang kejut, jadi nggak perlu di bius apalagi dibedah. boleh juga nih.. tapi biayanya? ampun. sekitar 8-10 juta sekali sesi.
yang bener aja, ngancurin batu kecil aja sampe 8 juta? ngga dah.. kaga.

galau. bingung.. saya udah bilang sih ke temen2 kalo saya sakit ini. mereka memang sahabat yang baik. mereka semua berdoa untuk kesembuhan temannya ini. terimakasih guys.
bahkan sampe2 ada yang mau minjemin duit 8 juta buat oprasi. waduh baik banget ya? tapi saya nggak mau ah. takut ga bisa balikinya hehe
sempet putus harapan, tiba2 semangat muncul lagi. masih ada jalan.
saya kebetulan nemu di internet, di wordpress juga malah, tentang blogger yang pernah menderita penyakit ini. dan tulisannya itu meyakinkan banget.
wah, patut dicoba. saya iseng kirim komentar ke tulisan itu, sukur2 dibales; dan emang nasib lagi baik, nggak lama dibales juga komentarnya, hehehe semangat lagi deh gara2 nemu orang yang bisa sembuh penyakit kencing batu tanpa oprasi.

bener aja, saya beli obat di toko obat (what do you expect?) nama obatnya BATUGIN ELIXIR.
serius nih saya bukan jualan bukan apa, emang ini obat ajaib bener. pasalnya, baru saya minum 3 takar aja (masing2 takar 30ml) efeknya langsung terasa.
sakit banget… ada batunya nih mau keluar. serius. itu batu kaya kedorong keluar sama derasnya urin tapi masih nyangkut di uretra. sakit bener.
tapi emang konsekuensi, daripada 8 juta nggak pake sakit, mending 30 ribu pake sakit. hehe

saya sempet kecewa juga, dan sedih. serius. ramadan udah tiba, tapi masih sakit. sakit beginian lagi. kalo pilek mah hajar aja puasanya πŸ˜›
tapi kata emak saya juga mending sembuhin dulu tuntasin, daripada puasa ntar tambah parah. iya deh. saya terus jalani aja minum obatnya.
hari pertama ramadan, saya ngga puasa, ngga teraweh. ngaji aja di rumah ngulang lagi dari al baqarah. kebetulan ada terjemahannya.
ga sengaja liat ada ayat yang artinya tuh merujuk ke keadaan saya waktu itu. kira2 begini bunyinya “Tepati janjimu kepadaKu, niscaya akan Ku tepati janjiKu kepadamu, dan janganlah engkau ingkar kepadaKu”, dsb2. wah saya yang punya nazar, langsung bengong. harus ditepati nih nazarnya πŸ™‚
terus iseng juga buka ayat secara acak, terus liat terjemahannya. bener aja. ketemu lagi ayat yang terjemahanya itu seperti “menyindir” saya pribadi, “wah bener juga nih..” (jadi malu sendiri kan)
subhanallah.. emang keajaiban kali ya bukan kebetulan.

singkat cerita, 1 takar lagi abis tuh obat. kejadiannya malem tuh. hari kedua ramadan. pas mau tidur, saya tuang tuh obat ke takarannya.
saya baca doa. kira2 begini “ya Allah semoga ini obat bisa menyembuhkan penyakit saya, semoga ini batu keluarnya ngga sakit ya Allah, Engkau Maha Segalanya, tentu mengangkat penyakit seperti ini bukan perkara yang sulit. sembuhkanlah saya. (lalu baca doa nabi yunus waktu di perut ikan paus) aamiin..”
yap. kira2 begitu intinya. dan abis itu minum air yang banyak segilanya. sebelum benar2 tidur saya cek dulu ke kamar mandi. mau tau update rasanya kayak gimana sih setelah obatnya mau abis.
ternyata hasilnya.. masih sama, cuma kali ini lebih parah sakitnya. gila. luar biasa sakitnya saya ga yakin kalo ada laki2 yang mengalami ini tanpa meraung raung (halah) dikamar mandi. serius. gabungan antara rasa terbakar, perih, sakit, ngilu, nyeri, nyut nyutan ada semua. mana kemihnya gak keluar lagi ampun dah.

tidurlah saya dengan keadaan kembung banyakan minum. paginya, pas emak sama ade saya lagi pada saur kira2 jam 4 lewat dikit. (mereka udah saur duluan saya gak dibangunin karena ga puasa)
saya terbangun tuh mau kencing. biasalah panggilan alam setelah bangun pagi.
deg-degan juga nih, takut sakit lagi, soalnya semalem kan sakit banget. pas saya mau buang air..
lho? kok ga mau keluar sama sekali? (melemaskan badan) serrrrrrrrrrrr… WADOH! BATUNYA KELUAR!!!!!!!
bukan main girangnya saya, agak shock juga masih ga percaya ini batu beneran keluar. saya nekat tuh ngobok WC pake tangan kiri cuma buat ngambil batunya doang. wow
segede beras batunya. lumayan gede itu. pas saya ukur ukurannya 5mm atau setengah senti. gile bener. sumpah lega banget abis itu.

dan saya sadar, bahwa bener2 kekuatan doa itu emang paling powerful dah. apalagi doa ibu, adek dan doa temen2, termasuk doa2 kalian yang ditambah dengan nazar. beh..
serius. nanti kapan2 saya upload foto batunya. masih ada saya simpen, saya plastikin biar ga ilang.

hari ketiga ramadan, batu keluar. masih was-was kalau2 masih ada batu yang tertinggal. maka dari itu saya ngga puasa lagi. dihari ketiga itu pula saya masih merasa sakit kalo lagi buang air kecil.
mungkin masih karena luka yang ditumbulkan oleh gesekan batu kali ya. tapi cuek lah. mumpung gak puasa minum yang banyak aja hehe
sekalian beli obat itu lagi di toko obat seharga 30 ribu hehe.

hari keempat, saya masih merasakan sakit. tapi nggak parah2 amat kaya hari ketiga. saya tetep minum obat secara teratur hari itu. hingga merasakan sensasi buang air kecil senikmat dahulu..
saya memvonis diri saya sendiri SEMBUH. dan, dihari kelima inilah, puasa ramadan pertama saya bulan ini. hehe

terimakasih, kepada Allah swt, kepada sodara2 saya, kepada ibu dan adek saya, teman saya, kalian, dan orang2 yang menginspirasi saya untuk mengkonsumsi obat2an herbal
karena tanpa mereka semua, dan kalian juga, mungkin sampe sekarang saya masih deg-degan kalo mau buang air kecil. hehe

reviewnya nih biar ga bingung, buat bantu para pembaca, kali aja rekan sodaranya mengalami penyakit yang sama:
-gejala pertama pegal di (pinggang)perut bagian kanan/kiri bawah (bisa salah satunya)
-merembet ke rasa nyeri yang luar biasa sakitnya
-lama lama bisa turun dari pinggang ke pangkal paha
-kalau berkemih suka anyang2an
-rasa sakit timbul ketika buang air kecil mau selesai
-minum obat penghilang rasa nyeri kalo sudah nggak kuat (sesuai anjuran dokter)
-kalo mau oprasi biayanya 8 hingga 10 juta per sesi
-kalo mau herbal, obatnya cuma 30 ribu namanya BATUGIN ELIXIR (sirup) atau CALCUSOL (kapsul)
-minum herbalnya rutin, 3-4x sehari sampai obatnya habis. mudah2an langsung keluar itu batu
-pas batu keluar ternyata nggak sakit kok beneran
-jangan berenti minum herbalnya kalo masih dirasa sakit.

sekian. maap kalo kata2nya seadanya, saya nulis di notepad nih :O

Foto nanti saya update yah